Dua Tersangka Penyuap Panitera PN Jaksel Segera Disidang

Dua Tersangka Penyuap Panitera PN Jakarta Selatan Segera Disidang

Kai.or.id – Komisi Pemberantasan Korupsi melimpahkan proses penyidikan ke tahap penuntutan terhadap dua tersangka kasus indikasi suap terkait perkara perdata di PN Jakarta Selatan.

 

Febri menyatakan bahwa dalam waktu dekat dua tersangka itu akan segera disidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada PN Jakarta Pusat.

“Hari ini dilakukan pelimpahan tahap II terhadap Yunus Nafik dan Akhmad Zaini dalam kasus indikasi suap terkait perkara perdata di PN Jakarta selatan.┬áKomisi Pemberantasan Korupsi melimpahkan proses penyidikan ke tahap penuntutan terhadap dua tersangka kasus indikasi suap terkait perkara perdata di PN Jakarta Selatan barang bukti ke penuntut umum dan dalam waktu dekat akan disidang di Pengadilan Tipikor Jakarta,” kata juru bicara KPK Febri Diansyah di Jakarta, Kamis (19/10).

Dalam perkara ini, KPK menetapkan panitera pengganti PN Jaksel Tarmizi selaku tersangka penerima suap sebesar Rp425 juta dari Akhmad Zaini sebagai kuasa hukum PT Aquamarine Divindo Inspection (ADI) dan Dirut PT ADI Yunus Nafik sebagai tersangka pemberi suap. Suap diberikan agar gugatan PY Eastern Jason Fabrication Service Pte Ltd terhadap PT ADI ditolak.

PT ADI bergerak di bidang konstruksi dan survey bawah laut itu terlibat wanprestasi terhadap PT Eastern.

Baca: Hukum Pidana Islam dalam Sistem Hukum Nasional

Uang tersebut diberikan melalui transfer secara bertahap yaitu 22 Juni 2017 senilai Rp25 juta, pada 16 Agustus 2017 sebesar Rp100 juta dengan menyamarkan keterangan sebagai “DP pembayaran tanah” dan pada 21 Agustus 2017 senilai Rp300 juta dengan keterangan “pelunasan pembelian tanah”.

Saat transfer terakhir pada 21 Agustus 2017, bersamaan dengan waktu putusan gugatan wanprestasi, tim KPK mengamankan Akhmad Zaini dan Tarmizi di sekitar PN Jaksel.

Sebagai pihak yang diduga pemberi, Akhmad Zaini dan Yunus Nafik disangkakan melanggar pasal 5 ayat 1 huruf atau huruf b atau pasal 13 UU No. 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU No 20 Tahun 2001 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo 64 kuhp jo pasal 55 ayat-1 ke-1 KUHP.

Sedangkan sebagai pihak yang diduga penerima, Tarmizi disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau pasal 12 huruf b atau pasal 11 UU No 31 Tahun 1999 yang diubah dengan UU No 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

 

Penggugat PT Eastern menuntut pembayaran ganti rugi senilai kurang lebih US$7,6 juta dan Sing$131 ribu ke PT ADI selaku pihak tergugat.

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

The Chef is TSH
June 10, 2024
Dr. Umar Husin: Keterwakilan Jadi Keunggulan Sistem Presidium Jika Diterapkan di Organisasi Advokat
May 26, 2024
Memikirkan Kembali Wacana Kepemimpinan Presidium
May 26, 2024
Road To Kongres, KAI Gelar Talkshow Refleksi Demokrasi
May 24, 2024
Dr. Tjoetjoe: Kongres IV KAI Tempat Reuni & Berkumpul AdvoKAI se-Indonesia
May 22, 2024