Washington, D.C. baru saja menyetujui hukum baru energi bersih inovatif
Washington, D.C. baru saja menyetujui hukum baru energi bersih inovatif: ThinkProgress

Washington, D.C. baru saja menyetujui hukum baru energi bersih inovatif: ThinkProgress

radarbolmongonline.com — Dewan Washington, DC, dengan suara bulat mendukung RUU perubahan iklim pada hari Selasa. RUU itu mengharuskan semua listrik di kabupaten dihasilkan oleh sumber terbarukan pada tahun 2032. Ini juga membebankan biaya tambahan pada penggunaan bahan bakar fosil untuk mempercepat transisi ke energi bersih.

“RUU ini bersejarah,” kata Anggota Dewan Mary Cheh (D), yang mewakili Distrik 3, dan merupakan arsitek UU Energi Bersih California, sebelum pemungutan suara. “Ini akan menempatkan District of Columbia … di garis depan nasional upaya untuk mengurangi gas rumah kaca dan mencapai 100 listrik terbarukan.”

The Omnibus Clean Energy Law D.C. 2018, yang diperkenalkan pada bulan September, mengharuskan semua bisnis, rumah dan operasi kota di seluruh D.C. beroperasi dengan listrik terbarukan 100% dalam waktu 14 tahun, termasuk Gedung Putih.

Untuk memenuhi tenggat waktu tersebut, kota akan menciptakan standar efisiensi konstruksi yang lebih ketat dan meningkatkan tarif untuk sumber “energi kotor” seperti batubara dan gas alam, menggunakan dana berikutnya untuk proyek energi terbarukan dan untuk membantu penduduk kota-kota berpenghasilan rendah yang mungkin terpengaruh. Tidak proporsional untuk biaya tambahan untuk bahan bakar fosil.

Para aktivis menyebut upaya itu sebagai standar listrik terbarukan yang paling kuat di negara ini. Tempat D.C. dalam garis waktu tercepat hingga 100 persen listrik terbarukan dari kota atau negara manapun di negara ini, menurut Climate Coalition of D.C.

Persetujuan dari RUU ini penting, kata Pendeta Lennox Yearwood dari Hip Hop Caucus selama konferensi pers, karena “kota-kota lain akan mempertimbangkan District of Columbia sebagai model untuk transisi dari bahan bakar fosil ke energi bersih.”

“Sebanyak penyangkal iklim [in D.C.] Mereka ingin menyangkal perubahan iklim, “lanjutnya,” energi mereka sendiri akan didasarkan pada energi bersih di masa depan. “

Tapi, seperti ditekankan Yearwood, jika area lain tidak mengikutinya, itu adalah “permainan selesai untuk generasi mendatang”.

Upaya serupa sedang dilakukan untuk transisi listrik yang dihasilkan oleh bahan bakar fosil di bagian lain negara itu. Pada bulan September, California mengesahkan undang-undang yang mengharuskan negara untuk menggunakan 100 persen listrik bebas karbon pada tahun 2045; Perintah eksekutif juga mengharuskan negara untuk menjadi netral karbon pada tanggal tersebut. Dan Hawaii meloloskan hukum serupa pada bulan Juni. Sementara itu, Rhode Island bertujuan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca hingga 95 persen di bawah tingkat 1990 pada tahun 2050.

Ambisius ambisius dari C.C. Ini disajikan di tengah-tengah laporan ilmiah yang memperingatkan tentang dampak perubahan iklim. Dan itu disetujui di sebuah kota yang saat ini mendiami dunia ilmu iklim, termasuk Presiden Donald Trump, yang telah lama bekerja untuk melemahkan aksi iklim.

“Orang di rumah itu, beberapa blok jauhnya, telah menyerahkan kepemimpinan penuh dalam cara kita menggerakkan negara maju,” kata Anggota Dewan Charles Allen (D), yang mewakili Distrik 6, selama Seleksi Selasa. Dia menekankan bahwa, sebagai akibatnya, terserah kepada kota dan negara bagian untuk memimpin jalan dalam aksi iklim.

Tahun lalu, setelah pengumuman Trump bahwa itu akan menarik Amerika Serikat dari perjanjian iklim Paris, D.C. Dia bergabung dengan lebih dari 175 kota lain untuk berkomitmen membela tujuan Paris.

Hukum energi bersih baru dari C.C. Ini adalah hasil dari lebih dari satu tahun pertemuan dan amandemen round-trip. Dan terlepas dari komitmen dan perbedaan dalam beberapa rincian, termasuk amandemen yang didukung oleh perusahaan energi Pepco, “undang-undang yang mendasari adalah terobosan,” kata Allen.

Perasaan ini diulang oleh Cheh. Dalam menjelaskan pentingnya undang-undang, dia berkata: “Kami berada di sini karena kami berada dalam kegagalan pemerintah federal melakukan apa yang seharusnya dilakukan.” Kami melakukan secara kolektif apa yang bisa kami lakukan [with other jurisdictions]… itu adalah keharusan moral. “

“Kecuali kita bertindak, dan harus secara kolektif dengan semua yurisdiksi lainnya karena lagi-lagi pemerintah federal telah meninggalkan kita,” lanjutnya, “itu akan meninggalkan bencana bagi anak cucu kita.”

RUU itu sekarang diserahkan ke Walikota Muriel Bowser (D) untuk ditandatangani; Sebagai pendukung aksi iklim, Bowser diharapkan untuk menandatanganinya.

Baca Juga : Penulis Buku Lusiana Sanato Raih Gelar Doktor Hukum

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

Presiden KAI: Mempertanyakan BAS Lawan di Pengadilan itu Tidak Sopan!
March 21, 2024
Gerak Cepat Pembentukan Dewan Kehormatan Pusat Organisasi Advokat
March 13, 2024
Solid! Presiden Kongres Advokat Indonesia Sambut Hangat Pimpinan-Pimpinan Nasional Organisasi Advokat di Menara Sampoerna
March 6, 2024
KAI Makin Mengukuhkan Diri Sebagai Organisasi Advokat Modern Berbasis Digital & Artificial Intelligence
January 30, 2024
tjoetjoe-sandjaja-hernanto-pengangkatan-dki-jakarta
Presiden KAI: Pilpres Sebentar Lagi, Ini Pilihan Saya!
January 30, 2024