3 Fakta Dugaan Pelecehan di RS Soetomo, Pasien Telanjang
3 Fakta Dugaan Pelecehan di RS Soetomo, Pasien Telanjang Beredar di Grup WA Dokter hingga Bantahan Rumah Sakit

3 Fakta Dugaan Pelecehan di RS Soetomo, Pasien Telanjang Beredar di Grup WA Dokter hingga Bantahan Rumah Sakit

KOMPAS.com – Kasus dugaan pelecehan dilaporkan oleh seorang pasien di Rumah Sakit Dr Soetomo, Surabaya. Pasien yang berinisial ANA melaporkan oknum dokter ke polisi karena diduga telah memaksa untuk membuka baju dan memotretnya dengan ponsel.

Menurut kuasa hukum ANA, foto jepretan dokter tersebut disebar ke grup WhatsApp dokter tersebut. Sementara itu, pihak rumah sakit membantah telah terjadi dugaan pelecehan.

Berikut ini sejumlah fakta terkait kasus dugaan pelecehan terhadap ANA.

1. Diduga dipaksa untuk membuka baju oleh oknum dokter jaga Ilustrasi pelecehan seksual(thodonal) Kuasa hukum ANA, Tengku Mochtar Djohansyah, mengatakan, pada hari Rabu (24/10/2018), kliennya mengalami kecelakaan di perempatan Jalan Panglima Sudirman, Surabaya.

Saat itu ANA segera dilarikan ke RS Soetomo untuk dirawat. Dalam kondisi terluka dan setengah sadar tersebut diduga telah terjadi pelecehan oleh oknum dokter jaga.

“Pasien dipaksa membuka baju lalu difoto oleh dokter pria yang menangani. Pasien sempat menolak, kondisinya lemah akhirnya pasien itu terpaksa dibuka bajunya,” kata Tengku Mochtar Djohansyah, kuasa hukum keluarga pasien, saat dikonfirmasi, Selasa (30/10/2018).

Atas tindakan tersebut, ANA dan keluarga merasa keberatan dan melaporkannya ke polisi.

2. Diduga foto disebarkan ke grup WhatsApp Ilustrasi media sosial(ViewApart) Setelah mendapat laporan kasus dugaan pelecehan di RS Soetomo, polisi segera melakukan penyelidikan dengan memeriksa sejumlah saksi.

Kasatreskrim Polrestabes Surabaya AKBP Sudamiran mengatakan sudah memproses laporan tersebut. “Kemarin sudah gelar perkara, statusnya dari penyelidikan kita tingkatkan menjadi penyidikan,” jelasnya.

Pihaknya masih terus mendalami motif kasus tersebut, dengan memeriksa sejumlah saksi, termasuk saksi ahli dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI).

“Kami masih terus mendalami kasus ini,” terangnya. Sementara itu, Mochtar mengatakan, pihak keluarga korban menduga foto-foto korban dalam keadaan telanjang telah disebar di grup WhatsApp.

“Yang pasti klien kami keberatan foto tubuhnya diambil dan disebar,” jelasnya

3. Tanggapan pihak rumah sakit Dr Soetomo Ilustrasi dokter dan pasien(Tero Vesalainen) Manajemen RSU dr Soetomo Surabaya, memastikan tidak ada pelecehan yang dilakukan dokter jaga kepada pasien atas nama ANA.

Apa yang dilakukan dokter kepada pasien ANA telah sesuai dengan prosedur pemeriksaan pasien. “Pengambilan gambar dan luka pasien secara utuh adalah langkah awal diagnosa atas apa yang diderita pasien,” kata Kepala Badan Layanan Umum RSU dr Soetomo Surabaya, Harsono, dikonfirmasi, Selasa (31/10/2018).

Gambar tersebut, kata Harsono, memang dilempar ke grup khusus untuk dikonsultasikan dengan dokter senior sebagai upaya tindak lanjut penanganan. “Jika sudah tidak dibutuhkan, pasti dihapus,” jelasnya.

Meski begitu, pihaknya selaku instansi kesehatan tetap menghormati proses hukum yang saat ini sedang berjalan di Polrestabes Surabaya. “Semua dokter yang terlibat sudah diperiksa, kami kooperatif kok,” katanya.

Baca Juga : Irman Gusman Hadirkan Mantan Ketua MK dan Pakar Hukum di Sidang Peninjauan Kembali

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

Presiden KAI: Mempertanyakan BAS Lawan di Pengadilan itu Tidak Sopan!
March 21, 2024
Gerak Cepat Pembentukan Dewan Kehormatan Pusat Organisasi Advokat
March 13, 2024
Solid! Presiden Kongres Advokat Indonesia Sambut Hangat Pimpinan-Pimpinan Nasional Organisasi Advokat di Menara Sampoerna
March 6, 2024
KAI Makin Mengukuhkan Diri Sebagai Organisasi Advokat Modern Berbasis Digital & Artificial Intelligence
January 30, 2024
tjoetjoe-sandjaja-hernanto-pengangkatan-dki-jakarta
Presiden KAI: Pilpres Sebentar Lagi, Ini Pilihan Saya!
January 30, 2024