Kasus Narkoba, Jennifer Dunn Bisa Dikenakan Pemberatan Hukum
Kasus Narkoba, Jennifer Dunn Bisa Dikenakan Pemberatan Hukum

Kasus Narkoba, Jennifer Dunn Bisa Dikenakan Pemberatan Hukum

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Jennifer Dunn kembali tertangkap karena dugaan penyalahgunaan narkotika. Karena sempat terjerat kasus yang sama, bukan tidak mungkin Jennifer akan dikenakan hukuman pemberantan atas perbuatan yang dilakukannya.

Kasubdit I Dirnarkoba Polda Metro Jaya AKBP Jean Calvin membenarkan perihal keterlibatan Jedun dalam kasus narkoba ini bukan kali pertamanya. Pertama terjadi pada 2005 silam, kemudian pada 2009, dan terakhir di penghujung 2017.

Atas perbuatan yang berulang tersebut, menurut Calvin bisa saja Jedun dikenakan hukuman yang lebih berat lagi. Hanya saja ungkap Calvin, pertimbangan pemberatan hukuman tersebut merupakan kewenangan pengadilan.

“Memang ada pasalnya untuk pemberatan tapi itu kewenangan pada saat persidangan,” ujar Calvin kepada Republika.co.id, Rabu (3/1).

Saat ini jelasnya, polisi hanya fokus terhadap hasil penyidikan dan juga pengumpulan barang bukti. Sehingga dari hasil pemeriksaan saksi, tersangka, dan barang bukti yang nantinya akan menjebloskan Jedun kembali ke dalam tahanan.

“(Jadi pertimbangan pemberatan hukuman di) persidangan nanti, kita belum tahu hasilnya seperti apa,” jelasnya.

Saat ini tambahnya, penyidik masih menunggu hasil uji laboratorium forensik terhadap Jedun. Setelah itu, penyidik masih harus melakukan pemeriksaan kembali setelah hasil uji labfor keluar sebelum kemudian melakukan gelar perkara.

“Kami masih menunggu hasilnya,” ucapnya.

Untuk diketahui Polda Metro Jaya telah mengamankan Jedun di kediamannya di kawasan Jakarta Selatan pada 31 Desember 2017 malam. Jedun diamankan lantaran kepemilikan shabu-shabu sebanyak 0,5 gram yang diperolehnya dari tersangka FS.

Selain barang bukti shabu, polisi juga memiliki barang bukti berupa percakapan Jedun dengan FS. Bahkan pengakuan FS, Jedun telah memesan shabu-shabu sebanyak 10 kali sepanjang 2017. Sedangkan Jedun sendiri membantah. Menurutnya, hanya tiga kali dia memesan shabu kepada FS.Rencananya penyidik akan mengkonflontir Jedun dengan FS.

Baca Juga : Dinilai Cacat Hukum, Pembentukan Holding BUMN Pertambangan Terancam Digugat

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

Rapat Perdana Presidium DPP KAI, Kepemimpinan Bersama Itu pun Dimulai
July 3, 2024
Tingkatkan Kapasitas Anggota tentang UU TPKS, KAI Utus 20 AdvoKAI untuk Ikut Pelatihan IJRS
June 26, 2024
The Chef is TSH
June 10, 2024
Dihadiri Ribuan Advokat, Kongres IV KAI di Solo Trending Topic di Platform X
June 9, 2024
Pernah Ditempati Adnan Buyung Nasution, Honorary Chairman Kongres Advokat Indonesia Kini Diisi Tjoetjoe S Hernanto
June 8, 2024