Presiden KAI: Kongres IV KAI Akan Wacana Omnibus Law Penegak Hukum Hingga Dewan Advokat Nasional - Kongres Advokat Indonesia

Presiden KAI: Kongres IV KAI Akan Wacana Omnibus Law Penegak Hukum Hingga Dewan Advokat Nasional

Presiden Kongres Advokat Indonesia Adv. Dr. Tjoetjoe Sandjaja Hernanto mengungkapkan Kongres IV KAI 2024 yang akan digelar awal Juni akan membahas banyak isu-isu nasional, terutama di sektor hukum. “Kongres IV KAI akan perkuat pembahasan isu hukum nasinoal, di antaranya tentang berbagai rancangan undang-undangan yang ada, KUHP, KUHAP, wacana Dewan Advokat Nasional hingga Omnibus Law Penegak Hukum,” tutur Tjoetjoe di kantor DPP Kongres Advokat Indonesia, Selasa (4/6).

Omnibus Law Penegak Hukum menurut Tjoetjoe seharusnya mendapat perhatian lebih agar terjadi keseimbangan utamanya pada kewenangan di antara lembaga-lembaga profesi penegak hukum yang ada di Indonesia. “Kondisinya saat ini setiap penegak hukum, baik itu Polri, Kejaksaan, Hakim, hingga Pengacara memiliki undang-undangnya sendiri, terkadang aturan masing-masing ini malah bertabrakan ketika terjadi persinggungan,” kata Tjoetjoe melanjutkan.

Saat ini, terang Tjoetjoe, setiap penegak hukum seakan-akan berlomba untuk memperkuat kewenangannya masing-masing. Namun kadang-kadang kewenangan itu tidak singkron antara satu lembaga dengan lembaga lainnya. “Saya telah mengadakan penelitian, mengkaji secara ilmiah, dengan beberapa hingga rekan, hingga menyimpulkan agar peraturan-peraturan tentang lembaga penegak hukum ini dijadikan satu undang-undang besar berupa Omnibus Law Penegak Hukum, Saya sudah tulis juga bukunya,” jelas Tjoetjoe.

Kehadiran Omnibus Law Penegak Hukum nantinya akan mengharmonisasikan kewenangan antar penegak hukum, sehingga posisi setiap profesi penegak hukum itu setara. “Saat ini advokat jadi profesi penegak hukum yang kewenangannya bisa dikatakan paling lemah dibanding penegak hukum lainnya, misal kita ambil contoh, dipersidangan advokat tidak bisa memaksa saksi untuk hadir, namun penegak hukum lain seperti jaksa dan polisi, itu bisa,” ungkapnya.

Tjoetjoe mengatakan bahwa penegak hukum tidak boleh punya undang-undang sendiri yang terpisah-pisah, semua harus disatukan dalam sebuah undang-undang yang mengatur semuanya secara baik dan harmoni. “Iya harusnya ada satu undang-undang untuk itu,” kata Tjoetjoe.

Tjoetjoe menerangkan bahwa organisasi advokat yang dipimpinnya, KAI akan menggelar Kongres IV 2024 akhir pekan ini. Kongres skala nasional ini akan banyak membahas isu-isu nasional untuk direkomendasikan secara eksternal. “Minggu ini kita akan gelar Kongres IV di Solo. Teman-teman advokat dari berbagai daerah di seluruh Indonesia akan hadir. Banyak isu-isu penting yang akan kita bahas, terutama yang berkontribusi positif untuk profesi advokat dan penegakan hukum di Indonesia,” jelas Tjoetjoe.

Pada kesempatan lain, Sekretaris Umum Kongres Advokat Indonesia Adv. Ibrahim Massidenreng menjelaskan bahwa ada lebih dari seribu advokat KAI yang akan berkumpul di Solo untuk mengikuti Kongres IV. “Kongres IV KAI pada 7-8 Juni nanti semua menggunakan digitalisasi, mulai dari registrasi, hingga nanti absensi di lapangan semua tercatat secara digital, bahkan kita juga menyiapkan mekanisme voting digital, dan saat ini tercatat lebih dari seribu anggota akan hadir,” kata Ibrahim.

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

Rapat Perdana Presidium DPP KAI, Kepemimpinan Bersama Itu pun Dimulai
July 3, 2024
Tingkatkan Kapasitas Anggota tentang UU TPKS, KAI Utus 20 AdvoKAI untuk Ikut Pelatihan IJRS
June 26, 2024
The Chef is TSH
June 10, 2024
Dihadiri Ribuan Advokat, Kongres IV KAI di Solo Trending Topic di Platform X
June 9, 2024
Pernah Ditempati Adnan Buyung Nasution, Honorary Chairman Kongres Advokat Indonesia Kini Diisi Tjoetjoe S Hernanto
June 8, 2024