Jokowi Kabulkan Grasi, Hukuman Antasari Azhar Dikurangi 6 Tahun
Jokowi Kabulkan Grasi, Hukuman Antasari Azhar Dikurangi 6 Tahun

Jokowi Kabulkan Grasi, Hukuman Antasari Azhar Dikurangi 6 Tahun

Jokowi Kabulkan Grasi, Hukuman Antasari Azhar Dikurangi 6 Tahun

Liputan6.com – Presiden Jokowi mengabulkan permohonan grasi yang diajukan Antasari Azhar. Keputusan itu ditandatangani Presiden pada Senin, 23 Januari 2017.

“Keppres soal permohonan grasi Antasari sudah diteken Presiden dan dikirim ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada Senin, 23 Januari 2017 kemarin,” kata Juru Bicara Kepresidenan Johan Budi saat dikonfirmasi, Rabu (25/1/2017).

Jokowi punya alasan sendiri dalam mengabulkan permohonan itu. Menurut Johan, pertimbangan Mahkamah Agung (MA) yang disampaikan kepada Jokowi jadi salah satu pertimbangan utama.

“Keppres itu isinya mengurangi hukuman Antasari sebanyak 6 tahun,” imbuh Johan.

Antasari mengajukan grasi pada 2015 ke MA. Kemudian, MA mengirimkan pertimbangan ke Presiden pada akhir 2016.

Antasari Azhar bebas bersyarat setelah menjalani masa hukuman tujuh tahun enam bulan atau dua pertiga dari vonis 18 tahun penjara dan mantan Ketua KPK itu mendapatkan remisi sejak 2010 hingga saat ini dengan total remisi empat tahun enam bulan.

Antasari tetap menyangkal dirinya terlibat dan dituduh menjadi dalang kasus pembunuhan Dirut PT Putra Rajawali Banjaran, Nasruddin Zulkarnaen. Hingga kini, kasus itu masih menyisakan misteri karena sejumlah kejanggalan selama proses hukum berjalan.

Kongres Advokat Indonesia

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

Memikirkan Kembali Wacana Kepemimpinan Presidium
May 26, 2024
Road To Kongres, KAI Gelar Talkshow Refleksi Demokrasi
May 24, 2024
Dr. Tjoetjoe: Kongres IV KAI Tempat Reuni & Berkumpul AdvoKAI se-Indonesia
May 22, 2024
RDP Pimpinan Se-Indonesia, Pengurus Daerah Solid Dukung Sistem Presidium Gantikan Sistem Presidensil di KAI
May 22, 2024
aldwin rahadian megantara vice president kongres advokat indonesia
Ciptakan OA yang Kondusif, DPP KAI Gelar RDP Bahas Sistem Kepemimpinan Presidium
May 22, 2024