KPK Periksa Nazaruddin untuk Dua Kasus Berbeda
KPK Periksa Nazaruddin untuk Dua Kasus Berbeda

KPK Periksa Nazaruddin untuk Dua Kasus Berbeda

KPK Periksa Nazaruddin untuk Dua Kasus Berbeda

Cnnindonesia.com – Komisi Pemberantasan Korupsi memeriksa mantan anggota Dewan Perwakilan Rakyat Muhammad Nazaruddin sebagai saksi dalam dua kasus berbeda, yaitu dugaan korupsi pengadaan alat kesehatan Rumah Sakit Khusus Universitas Udayana pada Anggaran 2009 dan dugaan korupsi pengadaan alkes tahap I dan II di Universitas Airlangga tahun 2010.

Berdasarkan pantauan, mantan politiis Partai Demokrat itu tiba di Gedung KPK sekitar pukul 11.00 WIB tadi dengan mengenakan kemeja putih berlengan panjang. Nazaruddin terlihat memgangi perutnya saat hendak masuk ke dalam Gedung KPK.

Sebelum masuk, Nazaruddin sempat menyampaikan bahwa pemeriksaan dirinya terkait dengan dugaan adanya aliran dana dari perusahan miliknya dalam kasus tersebut, yaitu Permai Group.

“(Diperiksa) soal aliran dana Permai Group. ya semua Permai Group,” ujar Nazaruddin di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (14/6).

Berdasarkan keterangan resmi KPK, untuk kasus dugaan korupsi alkes di Universitas Udayana, terdakwa kasus tindak pencuciann itu akan bersaksi bagi tersangka Direktur PT Mahkota Negara Marisi Matondang. Sementara dalam kasus dugaan korupsi alkes di Unair, ia akan diperiksa sebagai saksi bagi tersangka bekas Rektor Unair Fasichul Lisan.

Dalam kasus dugaan korupsi di Unud, kerugian negara ditaksir mencapai Rp7 miliar dari Rp16 miliar nilai proyek. Dalam pelaksanaan proyek, terendus kongkalikong antara pejabat Universitas Udayana dengan pihak swasta.

Sementara untuk kasus di Unair, negara diduga mengalami kerugian sekitar Rp85 miliar dari total nilai proyek lebih dari Rp300 miliar rupiah. Fasichul selaku Rektor sekaligus Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) didiuga telah menyalagunakan kewenangan yang menyebabkan kerugian negara.

(Kongres Advokat Indonesia)

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

Presiden KAI: Mempertanyakan BAS Lawan di Pengadilan itu Tidak Sopan!
March 21, 2024
Gerak Cepat Pembentukan Dewan Kehormatan Pusat Organisasi Advokat
March 13, 2024
Solid! Presiden Kongres Advokat Indonesia Sambut Hangat Pimpinan-Pimpinan Nasional Organisasi Advokat di Menara Sampoerna
March 6, 2024
KAI Makin Mengukuhkan Diri Sebagai Organisasi Advokat Modern Berbasis Digital & Artificial Intelligence
January 30, 2024
tjoetjoe-sandjaja-hernanto-pengangkatan-dki-jakarta
Presiden KAI: Pilpres Sebentar Lagi, Ini Pilihan Saya!
January 30, 2024