Tolak Buka Blokir, Sebaliknya Jaksa Minta Hakim Rampas Rp600 Miliar Milik Nazaruddin
Tolak Buka Blokir, Sebaliknya Jaksa Minta Hakim Rampas Rp600 Miliar Milik Nazaruddin

Tolak Buka Blokir, Sebaliknya Jaksa Minta Hakim Rampas Rp600 Miliar Milik Nazaruddin

Tolak Buka Blokir, Sebaliknya Jaksa Minta Hakim Rampas Rp600 Miliar Milik Nazaruddin

Aktual.com – Jaksa Penuntut Umum KPK menolak permintaan pembukaan blokir aset senilai sekitar Rp600 miliar yang diajukan oleh mantan Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin.

“Kami menyampaikannya hari ini secara tertulis dan pada pokoknya meminta agar permintaan itu dikesampingikan karena aset yang diminta masuk dalam barang bukti dalam perkara ini dan seharusnya diputus dalam perkara ini,” kata JPU KPK Kresno Anto Wibowo dalam sidang di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta Pusat, Rabu (18/5).

Dalam perkara ini Nazaruddin dituntut 7 tahun penjara dan denda Rp1 miliar subsider 1 tahun kurungan karena melakukan tindak pidana korupsi yaitu menerima Rp40,37 miliar dari PT Duta Graha Indah dan PT Nindya Karya dari sejumlah proyek pemerintah pada 2010 dan melakukan tindak pidana pencucian uang sebesar Rp627,86 miliar pada periode 2010-2014 serta Rp283,6 miliar pada periode 2009-2010.

“Majelis hakim menolak dan mengesampingkan permohonan dimaksud dikarenakan aset-aset yang dimohonkan tersebut merupakan barang bukti dalam perkara a quo yang telah kami buktikan di persidangan ini sebagai ‘harta kekayaan’ yang dilakukan pencucian uang oleh terdakwa Muhammad Nazaruddin,” kata Jaksa.

Menurut jaksa, permohonan tersebut justru menunjukkan fakta terdakwa Muhammad Nazaruddin merupakan pemilik sesungguhnya dari sejumlah aset yang diatasnamakan pihak lain tersebut, (beneficial owner) sehingga mempertegas terbuktinya dakwaan tindak pidana pencucian uang hasil kejahatan korupsi yang dilakukan Nazaruddin.

“Berdasarkan alasan-alasan yang telah diuraikan di atas, kami berpendapat bahwa permohonan tersebut haruslah ditolak dan dikesampingkan oleh majelis hakim dan selanjutnya terhadap aset-aset yang merupakan barang bukti tersebut barulah dipertimbangkan dan diputus bersamaan dalam putusan perkara atas nama terdakwa Muhammad Nazaruddin,” demikian tertulis.

Jaksa meminta agar majelis hakim merampas untuk negara harta Nazaruddin senilai total sekitar Rp600 miliar.

“Estimasi (harta yang diminta untuk dirampas) sekitar Rp600 miliar, jadi dari saham sekitar Rp300 miliar. Kemudian dari uang yang disita itu juga sekitar Rp100 miliar belum dari aset yang dari properti seperti rumah, pabrik, itu kan nilainya cukup besar,” kata jaksa Kresno pada Rabu (11/5).

Aset terbesar yang dirampas berasal dari saham dan properti.

“Kalau aset sudah diambil Rp600 miliar dari total 1 triliun, sudah cukup lumayan meski ada aset yang tidak bisa kita ambil karena disebut ada ‘gatekeeper’ (penjaga) di Singapura seperti Gareth Lim dan Lim Keng Seng. Kami sudah membuat MLA (mutual legal assistance) dan putusan nanti yang akan digunakan aparat penegak hukum di Singapura untuk melacak,” tambah Kresno.

Menurut Kresno, setidaknya Nazaruddin melalui anak-anak perusahaan Permai Grup membeli saham Garuda hingga 6 juta dolar.

“Kalau cerita yang kita ketahui di sini 6 juta dolar Singapura, berdasarkan fakta persidangan,” tegas Kresno.

(Kongres Advokat Indonesia)

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

Rapat Perdana Presidium DPP KAI, Kepemimpinan Bersama Itu pun Dimulai
July 3, 2024
Tingkatkan Kapasitas Anggota tentang UU TPKS, KAI Utus 20 AdvoKAI untuk Ikut Pelatihan IJRS
June 26, 2024
The Chef is TSH
June 10, 2024
Dihadiri Ribuan Advokat, Kongres IV KAI di Solo Trending Topic di Platform X
June 9, 2024
Pernah Ditempati Adnan Buyung Nasution, Honorary Chairman Kongres Advokat Indonesia Kini Diisi Tjoetjoe S Hernanto
June 8, 2024