Saat Hakim Minta Pertanyaan Soal Sekretaris MA Nurhadi Tak Dilanjutkan
Saat Hakim Minta Pertanyaan Soal Sekretaris MA Nurhadi Tak Dilanjutkan

Saat Hakim Minta Pertanyaan Soal Sekretaris MA Nurhadi Tak Dilanjutkan

Saat Hakim Minta Pertanyaan Soal Sekretaris MA Nurhadi Tak Dilanjutkan

Detik.com – Nama Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi muncul di persidangan tindak pidana korupsi dengan terdakwa dua penyuap pejabat MA Andri Tristianto Sutrisna. Salah seorang saksi menyebut Andri adalah tangan kanan Sekretaris MA Nurhadi.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada KPK terus menanyai saksi Trianto, anak buah Ichsan Suaidi, perihal maksud pernyataannya bahwa Andri adalah tangan kanan Sekretaris MA. Namun, belum tanya jawab tersebut tuntas, ketua majelis hakim John Halasan Butar Butar meminta jaksa untuk bertanya hal lainnya.

“Sudah, pertanyaan sudah dijawab. Jangan mengira-ngira saja lah. Saksi sendiri yang mengira-ngira,” ujar hakim John di persidangan Pengadilan Tipikor, Jl Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Senin (9/5/2016) kemarin.

Setelah John mengatakan demikian, jaksa beralih ke pertanyaan lainnya. Maksud John ‘jangan mengira-ngira’ yakni saksi Trianto memang menjelaskan dirinya menyebut Andri tangan Sekretaris MA berdasarkan perkiraannya sendiri. Terutama gara-gara Andri pernah mengatakan bahwa dia datang ke Surabaya bersama rombongan Sekretaris MA.

“Itu waktu ngobrol-ngobrol ringan dengan Pak Awang dan Pak Andri. Pak Andri bilang bulan kemarin saya dari Surabaya juga menghadiri undangan pernikahan temennya. Waktu itu Pak Andry bilang kalau dia datang bareng rombongan Sekma. Saya mengira bahwa Pak Andry ini orang kepercayaannya Sekma,” ujar Trianto.

Terkait hal ini, Andri telah menyampaikan bantahan. Dia mengungkapkan di MA semua sama, tak ada yang diistimewakan.

“Tangan kirinya siapa? Enggak ada lah. Semua di MA itu, semua sama pekerjaannya. Tidak ada hal istimewa itu enggak ada,” kata Andri di Pengadilan Tipikor, Senin (9/5). “Saya sebagai bawahan ya sudah sebagai bawahan. Tidak ada apapun,” lanjutnya.

Meski nama Sekretaris MA muncul di persidangan dengan terdakwa Awang Lazuardi Embat dan Ichsan Suaidi, namun dalam dakwaan keduanya nama Sekma sama sekali tak muncul.

Sebelum menjadi Sekretaris MA, Nurhadi merupakan Kepala Biro Hukum dan Humas MA. Saat itu, Andri merupakan bawahan langsung Nurhadi yaitu sebagai Kepala Bagian Humas. Saat Nurhadi dilantik sebagai Sekretaris, Nurhadi lalu mempromosikan jabatan Andri menjadi Kasubdit Perdata Kasasi dan PK MA.

(Kongres Advokat Indonesia)

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

PJ Sekda Sidenreng Rappang Jajaki Kerjasama Bidang Hukum dengan Kongres Advokat Indonesia
PJ Sekda Sidenreng Rappang Jajaki Kerjasama Bidang Hukum dengan Kongres Advokat Indonesia
April 25, 2024
Presiden KAI: Mempertanyakan BAS Lawan di Pengadilan itu Tidak Sopan!
March 21, 2024
Gerak Cepat Pembentukan Dewan Kehormatan Pusat Organisasi Advokat
March 13, 2024
Solid! Presiden Kongres Advokat Indonesia Sambut Hangat Pimpinan-Pimpinan Nasional Organisasi Advokat di Menara Sampoerna
March 6, 2024
KAI Makin Mengukuhkan Diri Sebagai Organisasi Advokat Modern Berbasis Digital & Artificial Intelligence
January 30, 2024