KPK Persilakan Mantan Rektor Unair Jika Ingin Ajukan Praperadilan
KPK Persilakan Mantan Rektor Unair Jika Ingin Ajukan Praperadilan

KPK Persilakan Mantan Rektor Unair Jika Ingin Ajukan Praperadilan

KPK Persilakan Mantan Rektor Unair Jika Ingin Ajukan Praperadilan

Kompas.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mempersilakan mantan Rektor Universitas Airlangga Surabaya Prof Fasichul Lisan jika mau mengajukan praperadilan, usai ditetapkan tersangka dalam kasus dugaan korupsi Rumah Sakit Pendidikan Unair.

“Boleh dan silakan kalau mau mengajukan praperadilan. Karena itu haknya,” ujar Ketua KPK Agus Rahardjo, di Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, Sabtu (2/4/2016).

Selain itu, pada kasus ini penyidik juga masih mengumpulkan bukti dan data sebelum menentukan langkah selanjutnya. Ini termasuk ada atau tidaknya tersangka baru.

“Penggeledahan lalu sudah dilakukan, sekarang masih mengumpulkan data dan menganalisanya, setelah itu ditentukan langkah berikutnya,” ucapnya.

Karena masih dalam tahap proses, lanjut dia, KPK belum mengagendakan waktu pemanggilan Prof Fasich untuk diperiksa lebih dalam oleh penyidik, termasuk tahapan penahanan.

“Tahapan pemanggilan saja belum. Pelan-pelan, dan jangan terburu-buru. Yang pasti penyidik tetap bekerja menyelesaikan kasus ini,” kata Agus.

Sebelumnya, melalui Sekretaris Umum Pengurus Pusat Ikatan Alumni Universitas Airlangga Surabaya Akmal Budianto menyarankan Fasich menempuh jalur praperadilan.

Pihaknya juga telah menyiapkan sejumlah langkah, terutama untuk ahli hukum dari Surabaya maupun pusat, bahkan guru besar Unair juga diakuinya siap memberikan pendampingan hukum bagi rektor dua periode tersebut.

Beberapa nama kuasa hukum yang disiapkan, kata dia, antara lain Mahdir Ismail, Jansahrul, bahkan pengacara kondang sekaligus ahli hukum tata negara, Yusril Ihza Mahendra.

“Yang jelas semua ahli hukum Unair dikerahkan, tapi keputusan ada di Prof Fasich, beliau mau menerima atau tidak,” ucap pria yang juga menjabat Ketua Ikatan Alumni Fakultas Hukum Unair tersebut.

KPK menetapkan Fasichul Lisan sebagai tersangka pada Rabu (30/3) atas tindak pidana korupsi pembangunan Rumah Sakit Pendidikan dengan kerugian negara mencapai Rp 85 miliar dari total anggaran pembangunan rumah sakit sebesar Rp 300 miliar.

(Kongres Advokat Indonesia)

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

Dr. Tjoetjoe: Kongres IV KAI Tempat Reuni & Berkumpul AdvoKAI se-Indonesia
May 22, 2024
RDP Pimpinan Se-Indonesia, Pengurus Daerah Solid Dukung Sistem Presidium Gantikan Sistem Presidensil di KAI
May 22, 2024
aldwin rahadian megantara vice president kongres advokat indonesia
Ciptakan OA yang Kondusif, DPP KAI Gelar RDP Bahas Sistem Kepemimpinan Presidium
May 22, 2024
PJ Sekda Sidenreng Rappang Jajaki Kerjasama Bidang Hukum dengan Kongres Advokat Indonesia
PJ Sekda Sidenreng Rappang Jajaki Kerjasama Bidang Hukum dengan Kongres Advokat Indonesia
April 25, 2024
Presiden KAI: Mempertanyakan BAS Lawan di Pengadilan itu Tidak Sopan!
March 21, 2024