Puluhan Advokat Sumut Bela Pelatih Biliar yang Dijewer Gubernur Edy - Kongres Advokat Indonesia

Puluhan Advokat Sumut Bela Pelatih Biliar yang Dijewer Gubernur Edy

Sebanyak 60 pengacara tergabung dalam Advokat Menolak Arogansi Sumatera Utara menyatakan siap ikut membela dan jadi kuasa hukum pelatih biliar Khoiruddin Aritonang alias Coki. Para pengacara itu siap bela Coki yang dijewer dan dipermalukan Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi.

“Kami dari pihak Khoiruddin Aritonang dan kami para advokat tergabung dalam advokat menolak arogansi Sumatera Utara. Kurang lebih 60 pengecara dari kawan-kawan atas simpati dan empati terhadap beliau. Ikut bergabung bersama kami,” kata Ketua Tim, Teguh Syuhada Lubis dalam jumpa pers di Kota Medan, Kamis, 30 Desember 2021.

Teguh menjelaskan langkah-langkah hukum yang akan dilakukan pertama menyampaikan surat somasi kepada Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi. Upaya itu dilakukan pada Kamis siang kemarin, sekitar pukul 13.00 WIB.

“Kami mengharapkan Pak Edy menyampaikan permohonan maaf. Bukan memberikan pembenaran terkait hal ini. Minta maaf kepada Aritonang dan keluarganya. Kami memberikan waktu 1×24 dari waktu surat ini terima,” jelas Teguh. Teguh mengungkapkan tenggat waktu hingga Jumat siang, 31 Desember 2021, tepat pukul 13.00 WIB.

Namun, jika tak kunjung menyampaikan permohonan maaf secara terbuka maka Coki dan tim kuasa hukumnya akan membuat laporan ke Polda Sumut. “Kemudian, secara normal kami akan menyampaikan laporan ke polisian. Kami yakin percaya penegakan hukum ada di negeri, terutama di Sumut ini,” kata Teguh.

Teguh menjelaskan dasar hukum dapat mempidanakan mantan Pangkostrad itu, yakni Pasal 310 KUHP tentang pencemaran nama baik dan Undang-undang 39 tahun 1999 tentang Hak Azasi Manusia. Teguh mengatakan pihaknya siap membela Coki untuk memberikan pembelajaran kepada Edy Rahmayadi agar bisa memperbaiki cara berkomunikasi dan interaksi.

Menurut dia, kliennya Coki mengalami sakit hati dan kecewa atas sikap Edy. “Kami dari advokat, masyarakat dan profesi merasa kecewa dan sakit hati. Kemudian, kami duga mempermalukan yang hari ini menimbulkan traumatik terhadap bang Coki dan keluarga. Ini kami merasa miris,” sebut Teguh.

Sebelumnya, Aksi Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi jadi sorotan karena menjewer dan mengusir pelatih biliar, Coki saat penyerahan bonus untuk atlet dan pelatih peraih medali di PON XX Papua. Video aksi Edy itu viral dan tersebar di pesan beruntun grup WhatsApp kalangan wartawan di Kota Medan. Sebelum menjewer dan mengusir Coki, terlihat Edy memberikan motivasi kepada para atlet Sumut.

Kalimat motivasi Edy direspons riuh tepuk tangan dari para atlet dan pelatih. Lantas, Edy sempat memanggil Coki karena tidak ikut tepuk tangan. Edy memanggil dirinya naik ke atas podium. “Yang pakai kupluk itu siapa? Kenapa enggak tepuk tangan,” sebut Edy sembari menunjuk ke arah Coki.

Coki berdiri dari kursinya dan maju ke depan. Ia sempat berada di sampingnya Edy. Ia kemudian bertanya kepada Coki. “Atlet apa kau,” tanya Edy. Coki kemudian menjawab bahwa dia pelatih biliar. Edy pun merespons jawaban Coki. “Tak cocok jadi pelatih ini,” kata Edy.

Kemudian, Edy juga menjewer kuping pelatih itu. Aksi orang nomor satu di Sumut itu, disambut gelak tawa yang hadir dalam acara tersebut. Dinilai mempermalukan dirinya, Coki turun podium dan meninggalkan Edy di podium begitu saja.

Sontak Gubernur Edy tampak emosi dengan melontarkan nada keras. “Sudah, pulang. Tak usah dipakai lagi. Kau langsung keluar. Tak usah lagi di sini,” kata Edy. Edy juga menginstruksikan Dispora Sumut dan KONI Sumut untuk mengevaluasi pelatih tersebut.

“Evaluasi. Kadispora, Ketua KONI. Yang tak pantas, tak usah (dipakai lagi),” sebut Edy. Edy juga mempersilakan kepada atlet yang ingin mengikuti Coki keluar dari rumah dinas Gubernur. “Yang tak mau, berdiri, keluar,” kata Edy. VIVA

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

PJ Sekda Sidenreng Rappang Jajaki Kerjasama Bidang Hukum dengan Kongres Advokat Indonesia
PJ Sekda Sidenreng Rappang Jajaki Kerjasama Bidang Hukum dengan Kongres Advokat Indonesia
April 25, 2024
Presiden KAI: Mempertanyakan BAS Lawan di Pengadilan itu Tidak Sopan!
March 21, 2024
Gerak Cepat Pembentukan Dewan Kehormatan Pusat Organisasi Advokat
March 13, 2024
Solid! Presiden Kongres Advokat Indonesia Sambut Hangat Pimpinan-Pimpinan Nasional Organisasi Advokat di Menara Sampoerna
March 6, 2024
KAI Makin Mengukuhkan Diri Sebagai Organisasi Advokat Modern Berbasis Digital & Artificial Intelligence
January 30, 2024