Pengacara Kaya Menyamar Sebagai Seorang Tunawisma dan Mengunjungi Kantornya untuk Menemukan Siapa yang Layak Mewarisi Kekayaannya - Kongres Advokat Indonesia

Pengacara Kaya Menyamar Sebagai Seorang Tunawisma dan Mengunjungi Kantornya untuk Menemukan Siapa yang Layak Mewarisi Kekayaannya

Seorang pengacara kaya menyamar sebagai pria tunawisma dan mengunjungi kantornya untuk menemukan ahli warisnya – tetapi yang dia dapatkan hanyalah pelecehan dan ejekan karena pakaiannya yang lusuh. Akankah dia menemukan orang yang akan menjadi pewarisnya?

Tuan Morgan berusia 80 tahun seorang pengacara yang sukses dan kaya raya, adalah pemilik kantor pengacara Morgan & Partners, salah satu firma hukum paling bergengsi di kotanya. Tapi saat pertumbuhan hidupnya tidaklah mudah. Ibunya membesarkannya sendirian, sambil belajar dia mengambil pekerjaan sampingan untuk membantu ibunya.

Dia kemudian mulai membeli buku-buku hukum bekas setelah lulus dari sekolah menengah dan mendapatkan beasiswa untuk belajar hukum yang akan menjadikannya bos bagi dirinya sendiri.

Namun, tidak seperti kehidupan profesionalnya, kehidupan pribadinya tidak pernah bahagia. Ibunya meninggal sebulan setelah memulai firma hukumnya, dan istrinya, Linda, meninggal secara tragis dalam kecelakaan pesawat.

Linda adalah wanita satu-satunya dan cinta pertama Morgan dan dia tidak pernah menikah lagi setelah itu. Sayangnya, Tuhan juga tidak memberkati mereka dengan anak-anak sehingga Morgan tidak pernah memiliki kesempatan untuk mengalami sukacita mengasuh anak. Hal itu pula yang menjadi penyebab pria tersebut menjadi khawatir tidak memiliki ahli waris ketika usianya semakin tua dan melewati usia 80 tahun.

“Siapakah yang seharusnya menjadi ahli warisku? Haruskah aku memberikannya kepada seseorang yang kukenal, atau mungkin sebuah badan amal?” Dia merenungkan suatu malam ketika dia duduk di teras dengan pena dan kertas mencoba memasukkan nama-nama dalam daftar calon ahli warisnya.

Setelah berjam-jam brainstorming gagal menghasilkan solusi yang memuaskan, dia masuk ke rumahnya, langsung ke bar di rumah yang besar dan mewah dan menuangkan segelas anggur untuk dirinya sendiri.

Tiba-tiba sebuah inspirasi datang padanya. Dia mengenakan pakaian lusuh dan membeli tongkat bekas. Dia juga mengenakan janggut palsu dan perut silikon sebelum menuju ke kantor firma hukumnya.

“Permisi, Bu, bisakah saya membuat janji dengan Tuan Morgan?” Dia bertanya pada resepsionis Lincy, yang bukannya menjawab, malah menatapnya tajam dan menyuruhnya pergi.

“Bisakah, Bu,” tanya Morgan sekali lagi, yang menyamar dengan penampilan seperti tunawisma . “Aku harus segera menemuinya. Kudengar dia salah satu yang terbaik di kota ini. Jika itu tidak penting, aku tidak akan mengganggumu.”

“Apakah kamu serius?” Lincy mencibir. “Pergi dari sini atau aku akan memanggil petugas keamanan!”

“Tolonglah, Bu,” tanya Morgan lagi. “Jika Anda membiarkan saya bertemu sekali saja, saya akan segera pergi. Saya tidak akan mengganggu Anda lagi. Saya sangat membutuhkan bantuan.”

“Anda datang ke alamat yang salah,” kata Lincy dingin. “Para tunawisma sepertimu mengemis di jalan. Kamu tidak pantas berada di tempat yang begitu mewah Ini!”

“Wanita ini bahkan tidak akan mendapatkan 1% pun dari kekayaanku, aku bersumpah!” Pikir Morgan.

Tiba-tiba, manajer perusahaan, Ryan Brooks, muncul. Ketika dia melihat Morgan berdiri di meja depan, kemarahannya tidak mengenal batas.

“Ada apa denganmu, Lincy? Apa kau mengizinkan seseorang dari jalanan masuk ke sini?” Kata Ryan pada Lincy.

“Maafkan saya, Tuan Brooks,” kata Lincy. “Aku menyuruhnya pergi, tapi dia tidak pergi!”

“Usir dia kalau begitu!” Kata Ryan.

“Yah, aku memiliki beberapa karyawan paling kejam di dunia. Mungkin bukan ide yang baik untuk datang ke sini,” pikirnya dalam hati.

Dua penjaga mendatanginya, meraih lengannya dan mulai menyeretnya keluar dari kantor, tetapi pada saat itu sebuah suara mencegah mereka.

“Biarkan pria itu sendirian! Kamu pikir kamu siapa sehingga kamu bisa mengusirnya?” katanya.

Morgan berbalik untuk melihat Tom Lewis berdiri di depannya. Dia adalah seorang pengacara muda di firmanya dan mungkin yang paling yunior dari staf Morgan.

“Terima kasih, nak,” kata Morgan sambil mendekatinya. “Saya sudah lama mencoba memohon mereka untuk mengizinkan saya bertemu Tuan Morgan, tetapi mereka tidak mengizinkan saya.”

“Tidak apa-apa, Pak,” kata Tom, menatap tajam kepada penjaga keamanan. “Maaf, Tuan Morgan belum datang, tapi tolong beritahu saya bagaimana saya bisa membantu Anda.”

“Sebenarnya, saya ingin menemuinya dalam sebuah kasus …” Morgan mulai berbicara, tetapi Ryan memotongnya sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya.

“Apakah Anda kehilangan akal sehat, Tom? Apakah Anda benar-benar berpikir Tuan Morgan akan membiarkan orang seperti dia masuk ke kantor kita?”

“Demi Tuhan Ryan. Aku tahu Tuan Morgan lebih baik dari yang Anda Kira ! Ya, Sir, silakan lanjutkan,” katanya, berbalik ke Morgan.

“Seseorang mencuri semua uang yang saya simpan. Itu sekitar 1000 euro. Butuh waktu tiga bulan untuk mengumpulkan uang itu. Dan saya tahu siapa yang mencurinya. Saya memberi tahu polisi, tetapi mereka menolak membantu saya karena mereka curiga, saya berbohong.”

Ryan tertawa terbahak-bahak, berkata “Serius, bung? Apakah Anda benar-benar ingin menangani kasus orang tua ini, Tom? 1000 euro?! Bahkan sopir saya menghasilkan lebih banyak hanya sebulan!”

“Ya, saya akan melakukannya, Ryan,” kata Tom tegas, menoleh ke Morgan. “Silakan ikut saya, Pak. Mari kita lihat apa yang bisa saya lakukan untuk Anda.”

Pada saat itu, Morgan memutuskan, sudah saatnya untuk memberi tahu karyawannya betapa salahnya mereka.

“Terima kasih atas bantuanmu, Tom, tapi kurasa saya tidak membutuhkannya,” katanya, cepat-cepat melepas janggut palsunya.

“Tapi kurasa Ryan tidak lagi bekerja di kantor ini mulai hari ini. Aku masih tidak percaya aku mempekerjakan orang seperti kalian untuk perusahaanku. Dan kamu, Lincy,” lanjutnya. “Bagaimana kamu mempunyai pemikiran bahwa seorang pria tunawisma tidak pantas mendapatkan bantuan dari seorang pengacara top?”

“Tuan Morgan!” Lincy membeku di tempat. “Maafkan aku. Aku tidak mengenalimu!”

“Sudahlah Lincy. Aku benar-benar kecewa padamu dan Ryan. Apa pun yang terjadi, terjadilah. Kamu bisa datang ke ruanganku dan mengambil surat pengunduran dirimu.”

“Tapi Tuan Morgan!” Kata Ryan. “Kami dengan tulus meminta maaf atas apa yang kami lakukan. Tidak bisakah Anda setidaknya memberi kami kesempatan?”

“Sayangnya tidak, Ryan. Sekali itu terjadi, itu bisa terjadi lagi. Syukurlah sekarang aku tahu siapa yang pantas berada di sini dan siapa yang tidak. Bagus sekali, Tom! Aku sangat bangga padamu,” kata Tuan Morgan.

Saat Morgan masuk ke kantornya, Lincy dan Ryan mengikutinya, memohon pengampunannya.

Tapi dia tidak membiarkannya masuk begitu saja. Dia memecat mereka berdua dan akhirnya menemukan orang yang akan mewarisi kekayaannya setelah kematiannya.

Adalah Tom Lewis, seorang pria pekerja keras berusia 28 tahun yang datang ke Tuan Morgan beberapa tahun yang lalu untuk mencari pekerjaan karena dia telah ditolak hampir di mana-mana dan sangat membutuhkan uang.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

Bersikap ramah dan membantu semua orang yang Anda temui. Tom bisa saja mengusir gelandangan (Morgan), tapi dia tidak melakukannya. Dia datang untuk membantunya ketika rekan-rekannya menolak untuk membantunya.

Hal baik terjadi pada orang baik. Tergerak oleh kerja keras dan kebaikan Tom, Tuan. Morgan memutuskan untuk menjadikannya ahli warisnya. BABENEWS

1 Response

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

PJ Sekda Sidenreng Rappang Jajaki Kerjasama Bidang Hukum dengan Kongres Advokat Indonesia
PJ Sekda Sidenreng Rappang Jajaki Kerjasama Bidang Hukum dengan Kongres Advokat Indonesia
April 25, 2024
Presiden KAI: Mempertanyakan BAS Lawan di Pengadilan itu Tidak Sopan!
March 21, 2024
Gerak Cepat Pembentukan Dewan Kehormatan Pusat Organisasi Advokat
March 13, 2024
Solid! Presiden Kongres Advokat Indonesia Sambut Hangat Pimpinan-Pimpinan Nasional Organisasi Advokat di Menara Sampoerna
March 6, 2024
KAI Makin Mengukuhkan Diri Sebagai Organisasi Advokat Modern Berbasis Digital & Artificial Intelligence
January 30, 2024