Vaksin Pfizer Bikin Antibodi 10 Kali Lebih Banyak Dibanding Sinovac - Kongres Advokat Indonesia

Vaksin Pfizer Bikin Antibodi 10 Kali Lebih Banyak Dibanding Sinovac

Vaksin virus corona Pfizer bisa 10 kali lebih efektif dalam memerangi infeksi COVID-19 dibandingkan dengan vaksin Sinovac buatan Cina. Hal tersebut mengemuka dari sebuah penelitian yang diterbitkan pekan lalu di Lancet, oleh para peneliti dari Universitas Hong Kong.

Para ilmuwan mendaftarkan 1.442 petugas kesehatan yang divaksinasi dari berbagai fasilitas medis di seluruh negara mereka. Laporan tersebut merinci hasil dari 93 peserta yang tim itu kini memiliki data lengkap tentang konsentrasi antibodi, sebelum mendapatkan suntikan dan setelah dosis pertama dan kedua.

Enam puluh tiga peserta menerima vaksin Pfizer dan 30 lainnya menerima Sinovac, kata laporan itu. Peserta berusia antara 26 hingga 65 tahun.

Pada petugas kesehatan yang menerima vaksin Pfizer, konsentrasi antibodi “meningkat secara substansial setelah dosis pertama dan kemudian meningkat lagi setelah dosis kedua vaksinasi,” tulis para peneliti. Sebaliknya, petugas kesehatan yang ditusuk dengan Sinovac “memiliki konsentrasi rendah… setelah dosis pertama, meningkat menjadi konsentrasi sedang setelah dosis kedua.”

Orang Israel hampir secara eksklusif divaksinasi dengan vaksin Pfizer. Sejauh ini, menurut laporan Kementerian Kesehatan terbaru, sekitar 5,7 juta orang Israel setidaknya telah mendapat satu suntikan.

Vaksin Pfizer adalah vaksin mRNA baru. Dosisi Sinovac adalah vaksin virus yang tidak aktif.

Tim menggunakan dua tes untuk mengevaluasi tingkat antibodi. Salah satunya dikenal sebagai ELISA, yang mendeteksi antibodi yang mengikat domain pengikatan reseptor dari protein lonjakan. Yang lainnya adalah tes sVNT, yang mengukur antibodi yang menetralisir virus yang dihasilkan dari vaksinasi.

Akhirnya, tim Hong Kong memeriksa subset dari 12 peserta dari setiap kohort , Pfizer dan Sinovac, menggunakan tes serologis PRNT yang mengukur titer antibodi penetralisir spesifik virus.

Mereka yang diberikan vaksin Pfizer memiliki hampir 10 kali jumlah antibodi (269) dibandingkan dengan mereka yang menerima Sinovac (27), perbedaan yang menurut penulis laporan, “dapat diterjemahkan menjadi perbedaan substansial dalam efektivitas vaksin.”

Data tersebut hanya awal, dan penulis mengatakan itu tidak termasuk informasi tentang potensi korelasi perlindungan lainnya, seperti sel T. Selain itu, tidak memperhitungkan varian.

Salah satu penulis laporan tersebut, ahli epidemiologi Prof. Ben Cowling, mengatakan bahwa penelitian ini seharusnya tidak menghalangi orang untuk diinokulasi dengan Sinovac.

“Jangan biarkan yang sempurna menjadi musuh yang baik,” katanya dalam sebuah wawancara dengan AFP. “Jelas lebih baik pergi dan divaksinasi dengan vaksin yang tidak aktif daripada menunggu dan tidak divaksinasi. Banyak, banyak nyawa telah diselamatkan oleh vaksin yang tidak aktif.” JERNIH.CO

Leave a Reply