7 Anggota KKB Tewas Selama Penegakan Hukum di Mimika

7 Anggota KKB Tewas Selama Penegakan Hukum di Mimika dari Maret-April

TIMIKA, KOMPAS.com – Tujuh anggota kelompok kriminal bersenjata (KKB) tewas sejak bulan Maret hingga April, dalam penegakan hukum yang dilakukan Satgas TNI-Polri. Kapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw mengatakan, ketujuh anggota KKB itu tewas dalam kontak senjata yang terjadi di tiga wilayah di Kabupaten Mimika.

Pertama, empat anggota KKB tewas dalam kontak tembak dengan Satgas TNI-Polri pada 15 Maret 2020, di daerah Wini, Distrik Tembagapura. Tiga pucuk senjata api laras panjang jenis AR 15, AK 47, dan Thompson juga berhasil diamankan TNI-Polri dari tangan KKB.

Merupakan Area Perang KKB Senjata tersebut merupakan hasil rampasan pada pos dan polsek. Seperti senjata api jenis AR 15 yang dirampas KKB pada 27 November 2012 lalu, saat penyerangan Polsek Pirime. Kemudian, senpi jenis AK 47, dirampas KKB pada 4 Januari 2014, dalam kasus penyerangan Pos Kulirik, Puncak Jaya.

“Jadi, senjata itu hasil rampasan KKB saat menyerang polsek beberapa tahun lalu,” kata Kapolda dalam keterangan persnya, didampingi Pangdam XVII/ Cenderawasih Mayjen TNI Herman Asaribab, dan Kabinda Papua Brigjen TNI Abdul Haris Napoleon, di Aula Mako Brimob Yon B, Kamis (15/4/2020).
Kemudian, dua anggota KKB tewas pada 9 April 2020 dalam kontak senjata di Jalan Trans Nabire, Kampung Jayanti, Distrik Iwaka. Anggota KKB itu terlibat langsung dalam penembakan yang terjadi di kantor PT Freeport Indonesia di Kuala Kencana, pada 30 Maret 2020.

Dalam peristiwa itu, seorang warga New Zeland bernama Graeme Thomas Weal (57) meninggal dunia. Sedangkan dua karyawan lainnya bernama Jibril MA Bahar (49), dan Ucok Simanungkalit (57) terluka.

“Satu KKB yang tewas bernama Tandi Kogoya merupakan eksekutor penembakan di Kantor PT Freeport Indonesia,” kata Kapolda.

Sehari kemudian, Satgas TNI-Polri kembali melumpuhkan anggota KKB di Gunung Botak, Distrik Tembagapura, 10 April 2020. Selain itu, aparat juga berhasil mengamankan satu senjata api laras panjang jenis SS1.

Senjata api yang diamankan tersebut diketahui merupakan milik Pos Polisi Kulirik Polres Puncak Jaya, yang dirampas KKB pada 4 Januari 2014 lalu. “Jadi, yang tewas itu namanya Menderita Walia. Dia penembak jitu di KKB,” ujar Kapolda. Kapolda dan Pangdam memberikan apresiasi kepada Satgas TNI-Polri yang berhasil melakukan penegakan hukum kepada KKB.

Baca Juga : 4 Bos Tambang Emas Ilegal Di Lebak Ditangkap

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

Presiden KAI: Mempertanyakan BAS Lawan di Pengadilan itu Tidak Sopan!
March 21, 2024
Gerak Cepat Pembentukan Dewan Kehormatan Pusat Organisasi Advokat
March 13, 2024
Solid! Presiden Kongres Advokat Indonesia Sambut Hangat Pimpinan-Pimpinan Nasional Organisasi Advokat di Menara Sampoerna
March 6, 2024
KAI Makin Mengukuhkan Diri Sebagai Organisasi Advokat Modern Berbasis Digital & Artificial Intelligence
January 30, 2024
tjoetjoe-sandjaja-hernanto-pengangkatan-dki-jakarta
Presiden KAI: Pilpres Sebentar Lagi, Ini Pilihan Saya!
January 30, 2024