AS Pertimbangkan Hukum Venezuela dengan Embargo Minyak
AS Pertimbangkan Hukum Venezuela dengan Embargo Minyak

AS Pertimbangkan Hukum Venezuela dengan Embargo Minyak

WASHINGTON, sindonews.com – Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih mengatakan kepada beberapa perusahaan penyulingan minyak Amerika Serikat (AS) bahwa sanksi terhadap ekspor minyak mentah Venezuela sedang dipertimbangkan. Demikian laporan S&P Global Platts mengutip sumber yang mengetahui masalah ini.

Menurut Joe McMonigle, seorang analis di Hedgeye Risk Management upaya tersebut kemungkinan akan fokus pada sekitar 500 ribu barel per hari (bph) minyak mentah yang diekspor Venezuela ke AS.

Pada Oktober, kilang AS mengimpor rata-rata 505.870 barel per hari minyak mentah Venezuela, turun dari sekitar 629.480 barel per hari pada September.

‚ÄúHawkish sekarang berkuasa dan mereka ingin menjadi tangguh di Venezuela. Jika mereka akan melakukan sesuatu, mereka akan pergi untuk hal yang paling sulit segera,” ujar McMonigle seperti dikutip dari RT, Jumat (18/1/2019).

Dua tahun lalu, AS memberlakukan sanksi yang melarang perdagangan utang baru dan ekuitas yang dikeluarkan oleh pemerintah Venezuela dan perusahaan minyak negara, PDVSA. Departemen Keuangan juga telah memperkenalkan beberapa putaran pembatasan terhadap pejabat tinggi pemerintah Venezuela. Maduro termasuk di antara mereka yang masuk daftar hitam dan menyebutnya “sebuah kehormatan.”

Awal bulan ini, Departemen Keuangan mengumumkan tahap sanksi baru terhadap tujuh individu Venezuela dan dua lusin entitas bisnis.

Sementara sanksi pada aliran minyak mentah Venezuela adalah “di atas meja,” pejabat pemerintahan AS masih enggan untuk memaksakannya karena mereka tidak ingin disalahkan jika sanksi memperburuk krisis kemanusiaan, tetapi tidak melemahkan rezim Maduro, seorang analis tanpa nama mengatakan kepada Platts.

“Dengan Venezuela, Anda memecahkannya, Anda membelinya dan mereka tidak ingin membelinya sekarang,” katanya.

Statistik dari Administrasi Informasi Energi (EIA) menunjukkan Venezuela memproduksi 1,25 juta barel per hari minyak mentah pada Desember, turun dari 1,28 juta barel per hari pada November.

“EIA mengharapkan produksi Venezuela akan terus turun melalui periode perkiraan – meskipun pada tingkat penurunan keseluruhan yang lebih lambat – sementara situasi keuangan PDVSA milik negara tetap sangat berbahaya,” katanya.

Badan itu memperkirakan produksi minyak Venezuela turun di bawah 1 juta barel per hari pada paruh kedua tahun 2019 dan menjadi sekitar 700.000 barel per hari pada tahun 2020.

Baca Juga: LBH Tengarai Upaya Kriminalisasi pada Jurnalis Kampus UGM

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

Presiden KAI: Mempertanyakan BAS Lawan di Pengadilan itu Tidak Sopan!
March 21, 2024
Gerak Cepat Pembentukan Dewan Kehormatan Pusat Organisasi Advokat
March 13, 2024
Solid! Presiden Kongres Advokat Indonesia Sambut Hangat Pimpinan-Pimpinan Nasional Organisasi Advokat di Menara Sampoerna
March 6, 2024
KAI Makin Mengukuhkan Diri Sebagai Organisasi Advokat Modern Berbasis Digital & Artificial Intelligence
January 30, 2024
tjoetjoe-sandjaja-hernanto-pengangkatan-dki-jakarta
Presiden KAI: Pilpres Sebentar Lagi, Ini Pilihan Saya!
January 30, 2024