Polri: Penyerang Polda Riau Sempat Pesan Bom ke Zamzam
Polri: Penyerang Polda Riau Sempat Pesan Bom ke Zamzam

Polri: Penyerang Polda Riau Sempat Pesan Bom ke Zamzam

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Densus 88 Antiteror Polri menangkap tersangka teroris bernama Muhammad Nur Zamzam alias Zamzam alias Jack di Fakultas Isipol Universitas Riau, di Pekanbaru, pada Sabtu (2/6). Zamzam diketahui mengenal salah satu tersangka pelaku penyerangan Mapolda Riau.

“Zamzam alias Jack terkait secara jaringan dengan tersangka penyerang Polda Riau, Pak Ngah,” kata Kadivhumas Polri Inspektur Jenderal Polisi Setyo Wasisto di Mabes Polri, Jakarta, Ahad (3/6).

Bahkan menurut dia, sebelum menyerang Polda Riau, Pak Ngah sempat memesan bom ke Zamzan. “Pak Ngah dan kelompoknya pernah memesan agar dibuatkan bom ke Zamzam,” katanya.

Zamzam ditangkap saat Densus 88 menggeledah dan menemukan bom rakitan di gedung Fakultas Isipol UNRI, Pekanbaru, Riau. Keempat bom yang ditemukan memiliki daya ledak tinggi setara dengan bom yang meledak di sejumlah titik di Kota Surabaya, Jawa Timur, beberapa waktu lalu.

Zamzam ditangkap bersama dua orang lainnya, yaitu RB alias D (34), dan OS alias K (32). Ketiganya merupakan alumnus kampus UNRI. Zamzam telah ditetapkan sebagai tersangka, sementara dua lainnya masih berstatus saksi.

Zamzam diduga memiliki kemampuan membuat bom dari bahan TATP. Ia juga membagi cara membuat bom melalui grup Telegram kelompok radikal.

Zamzan berencana menyerang sejumlah obyek vital yakni kantor DPR RI dan DPRD. Dalam penangkapan Zamzam, Densus 88 menyita sejumlah barang bukti di antaranya dua bom pipa besi siap ledak, dua bahan peledak TATP siap pakai, material bahan peledak, dua busur panah, delapan anak panah, sebuah senapan angin dan sebuah granat rakitan.

Polda Riau bersama Densus 88 Antiteror sebelumnya melakukan deteksi selama lebih dari dua pekan sebelum melakukan penggerebekan. “Dua pekan sudah (mulai) dilidik (penyelidikan),” kata Kapolda Riau Inspektur Jenderal Polisi Nandang dalam keterangan resmi, Sabtu (2/6) malam.

Awalnya, kata dia, Polda Riau bersama dengan Detasemen Khusus 88 Antiteror berencana melakukan penggerebekan tersebut pada Jumat (1/6). Namun, penggerebekan itu urung dilakukan atas dasar beberapa pertimbangan.

“Baru bisa dilakukan hari Sabtu,” ujarnya.

Baca Juga : Politikus Nasdem Optimistis RUU KUHP Selesai pada 17 Agustus

1 Response

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

Presiden KAI: Mempertanyakan BAS Lawan di Pengadilan itu Tidak Sopan!
March 21, 2024
Gerak Cepat Pembentukan Dewan Kehormatan Pusat Organisasi Advokat
March 13, 2024
Solid! Presiden Kongres Advokat Indonesia Sambut Hangat Pimpinan-Pimpinan Nasional Organisasi Advokat di Menara Sampoerna
March 6, 2024
KAI Makin Mengukuhkan Diri Sebagai Organisasi Advokat Modern Berbasis Digital & Artificial Intelligence
January 30, 2024
tjoetjoe-sandjaja-hernanto-pengangkatan-dki-jakarta
Presiden KAI: Pilpres Sebentar Lagi, Ini Pilihan Saya!
January 30, 2024