Pemulihan Korban Prostitusi Daring Anak Lelaki Tanggungjawab Pemerintah
Pemulihan Korban Prostitusi Daring Anak Lelaki Tanggungjawab Pemerintah

Pemulihan Korban Prostitusi Daring Anak Lelaki Tanggungjawab Pemerintah

Pemulihan Korban Prostitusi Daring Anak Lelaki Tanggungjawab Pemerintah

Hukumonline.com – Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) meminta pemerintah untuk segera memulihkan hak korban prostitusi sesama jenis daring, beberapa diantaranya anak-anak, yang baru terungkap di Bogor, Jawa Barat.

“Proses penegakan hukum dan pemulihan korban harus diprioritaskan. Kami meminta negara memberikan jaminan agar kejadian serupa tidak terulang dan terus bekerja keras mengungkap kejadian serupa yang mungkin saja terjadi di wilayah lain,” ujar Ketua Komnas Perempuan Azriana di Jakarta, kemarin.

Komnas Perempuan pun menekankan agar semua pemangku kepentingan melihat masalah kerentanan pelacuran anak pada kasus tersebut, yang menunjukkan kurangnya perlindungan negara terhadap anak-anak. Apalagi, kasus seperti yang terjadi di Bogor itu bukanlah perkara baru di Indonesia.

Pemerintah, lanjut Azriana, harus bisa memulihkan hak-hak korban, terutama yang masih anak-anak, dan menjaga agar mereka tidak terkena dampak dari pemberitaan yang berlebihan.

Selain itu, Komnas Perempuan juga meminta berbagai pihak untuk tidak mengangkat isu orientasi lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) dalam tindakan pelacuran daring itu secara berlebihan, sebab perilaku seksual karena memiliki ketertarikan pada anak-anak (pedofil) serta tindakan prostitusi tidak hanya terjadi pada kelompok homoseksual, tetapi juga heteroseksual.

“Kalau sibuk dengan isu homoseksual, permasalahan lain yang lebih penting seperti perlindungan negara terhadap anak-anak akan terlupakan,” ujar dia.

Pihak kepolisian berhasil membongkar prostitusi daring anak di Bogor, Jawa Barat, setelah melakukan pengintaian sejak awal Agustus 2016 dan berhasil menangkap tiga orang yaitu AR, U serta E yang kini sudah menjadi tersangka.

Sebanyak 27 orang dari 99 orang yang diduga menjadi korban kasus prostitusi sesama jenis jaringan tersangka AR itu diketahui anak-anak dibawah umur, kisaran usia 13 tahun hingga 17 tahun.

Tersangka E diketahui merupakan pedagang sayur di Pasar Ciawi, Bogor, Jawa Barat. E merekrut anak-anak untuk diserahkan kepada AR. Mulanya ia mengajak anak-anak untuk berdagang sayuran, kemudian menawari mereka uang tambahan bila bersedia menjadi pekerja seks.

Dalam jaringan AR, E juga berperan sebagai penyedia rekening untuk menampung uang hasil bisnis prostitusi online milik AR.

Sementara tersangka U berperan sebagai muncikari yang ‘memiliki’ empat anak sebagai pekerja seks. Jaringan U diketahui berbeda dengan jaringan AR.

AR, U dan E dikenakan pasal berlapis terkait UU ITE, UU Pornografi, UU Perlindungan Anak, UU Pencucian Uang, dan UU Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO)

Kapolri Jenderal Tito Karnavian meminta kembangkan kasus prostitusi daring (“online”) yang melibatkan anak-anak dibawah umur dengan dikendalikan kaum gay sebagai mucikari.

“Saya apresiasi tim Bareskrim yang mengungkap prostitusi ‘online’ yang melibatkan anak-anak dibawah umur, apalagi pelakunya gay,” katanya setelah melakukan rapat koordinasi dengan Kapolres se-Jatim di Gedung Rupatama, Mapolda Jatim, Surabaya, Jumat.

Oleh karena itu, pihaknya menyatakan prihatin dan untuk itulah penyidik diminta mengembangkan kasus itu, sebab tidak menutup kemungkinan ada kelompok lain yang terlibat.

“Yang jelas, kasus itu terungkap berkat kecermatan teman-teman Bareskrim, khususnya tim cyber yang melakukan patroli siber (cyber), sehingga mereka menemukan kasus itu, lalu menyelidiki, menangkap, dan menyidik,” ujarnya.

Menurut dia, pengembangan kasus itu penting untuk mengetahui adanya pelaku lain dan bahkan mungkin terjadi di daerah lain. “Sampai sekarang masih terjadi di sekitar wilayah kejadian,” katanya

Namun, kemungkinan masih ada pelaku lain dan juga melibatkan pelaku di daerah lain. “Pokoknya harus kita ungkap sampai tuntas, siapapun yang terlibat ya tangkap saja,” ucapnya, menegaskan.

Dalam kasus itu, 99 anak di bawah umur menjadi korban prostitusi online untuk kaum homo di Bogor, Jawa Barat, yang dilakukan tersangka AR (41). AR menawarkan korban-korbannya pada pelanggan lewat Facebook sebesar Rp1,2 juta.

(Kongres Advokat Indonesia)

Silahkan tinggalkan komentar tapi jangan gunakan kata-kata kasar. Kita bebas berpendapat dan tetap gunakan etika sopan santun.

TERPOPULER

TERFAVORIT

Presiden KAI: Mempertanyakan BAS Lawan di Pengadilan itu Tidak Sopan!
March 21, 2024
Gerak Cepat Pembentukan Dewan Kehormatan Pusat Organisasi Advokat
March 13, 2024
Solid! Presiden Kongres Advokat Indonesia Sambut Hangat Pimpinan-Pimpinan Nasional Organisasi Advokat di Menara Sampoerna
March 6, 2024
KAI Makin Mengukuhkan Diri Sebagai Organisasi Advokat Modern Berbasis Digital & Artificial Intelligence
January 30, 2024
tjoetjoe-sandjaja-hernanto-pengangkatan-dki-jakarta
Presiden KAI: Pilpres Sebentar Lagi, Ini Pilihan Saya!
January 30, 2024